in , ,

Menangis dalam Islam; Bisa Datangkan Pertolongan Allah di Akhirat

Masjid Raya Bandung

Menangis dalam Islam; Bisa Datangkan Pertolongan Allah di Akhirat

MENANGIS dalam Islam adalah seseuatu yang sama sekali tidak dilarang. Menangis merupakan salah satu ekspresi emosi manusia. Setiap orang bisa menangis, entah itu karena mereka merasakan bahagia, haru ataupun sedih. Ungkapan ekspresi dalam bentuk menangis juga berbeda untuk setiap orang.

Beberapa orang ada yang perlu usaha keras untuk menangis sedangkan yang lainnya sangat mudah menitikkan air mata hanya dengan melihat sesuatu yang iba atau mengharukan.

Pengalaman hidup dan kepribadian seseorang juga sangat mempengaruhi orang dalam mengungkapkan ekspresi menangisnya.

Menangis dalam Islam tidak dilarang. Bahkan, ada hal baik yang akan kita dapatkan jika menangis karena teringat akan dosa-dosa.

BACA JUGA: 5 Hal yang Membuat Rasulullah ﷺ Menangis

Menangis dalam Islam

Ilustrasi: Unsplash

Tangisan yang timbul karena takut kepada Allah, bergetar hatinya karena nama Allah, berguncang jiwanya ketika mengingat maksiat dan dosa yang ia lakukan, oleh karena itu inilah tangisan keimanan, tangisan kebahagiaan dan tangisan hanifnya jiwa.

Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَاناً وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, bertambahlah iman mereka karenanya dan hanya kepada Rabb mereka, mereka bertawakkal.” (QS. Al-Anfal: 2).

Dari Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu berkata,

قال لي النبيُّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم : ” اقْرَأْ علَّي القُرآنَ ” قلتُ : يا رسُولَ اللَّه ، أَقْرَأُ عَلَيْكَ ، وَعَلَيْكَ أُنْزِلَ ؟ ، قالَ : ” إِني أُحِبُّ أَنْ أَسْمَعَهُ مِنْ غَيْرِي ” فقرَأْتُ عليه سورَةَ النِّساء ، حتى جِئْتُ إلى هذِهِ الآية : { فَكَيْفَ إِذا جِئْنا مِنْ كُلِّ أُمَّة بِشَهيد وِجئْنا بِكَ عَلى هَؤلاءِ شَهِيداً } [ النساء / 40 ] قال ” حَسْبُكَ الآن ” فَالْتَفَتَّ إِليْهِ ، فَإِذَا عِيْناهُ تَذْرِفانِ)

“Suatu ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku, “Bacakanlah al-Qur’an kepadaku.” Maka kukatakan kepada beliau, “Wahai Rasulullah, apakah saya bacakan al-Qur’an kepada anda sementara al-Qur’an itu diturunkan kepada anda?”.

Maka beliau menjawab, “Sesungguhnya aku senang mendengarnya dibaca oleh selain diriku.” Maka akupun mulai membacakan kepadanya surat an-Nisaa’.

Sampai akhirnya ketika aku telah sampai ayat ini (yang artinya), “Lalu bagaimanakah ketika Kami datangkan saksi bagi setiap umat dan Kami jadikan engkau sebagai saksi atas mereka.” (QS. an-Nisaa’ : 40). Maka beliau berkata, “Cukup, sampai di sini saja.” Lalu aku pun menoleh kepada beliau dan ternyata kedua mata beliau mengalirkan air mata.”

Rasulullah yang sudah dijamin surga pun menangis ketika mendengar firman Allah Azza Wajalla. Lalu bagaimana dengan kita?

Adalah suatu musibah bagi kita yang tidak bisa menangis karena mengingat dosa kepadaNya. Ini menunjukkan hatinya keras, tidak bisa tersentuh oleh kebaikan dan hanifnya iman.

Kita perlu tahu bahwa menangis dalam Islam justru sangat dianjurkan karena bisa mendatangkan pertolongan dari Allah SWT di akhirat kelak. Dalam sebuah hadits disebutkan, ada tujuh golongan manusia yang akan ditolong Allah SWT pada hari Kiamat, ketika tiada lagi pertolongan selain pertolongan dari-Nya.

penyakit hati, tips mengatasi beban hidup, akhlak jelek, Menangis dalam Islam
Ilustrasi pria kesal dan sedih. Foto: Freepik

Mengutip Republika, salah satunya adalah orang yang menangis di keheningan malam ketika orang-orang terlelap tidur. Ia menangis karena besarnya rasa takut dan harap kepada Allah. Air mata pun bisa mempercepat ijabahnya doa-doa. Efek tetesannya mampu menembus batas-batas dimensi.

Karena itu, Rasulullah SAW mengingatkan, “Takutlah engkau akan doa (termasuk air mata) orang-orang yang dizalimi, sesungguhnya tiada lagi jarak pemisah antara Allah dengan orang tersebut.” (HR At Tirmidzi).

Itulah sebabnya, Rasulullah SAW dan para sahabat menjadikan air mata sebagai “bahasa sehari-hari” tatkala berinteraksi dengan Allah SWT. Tiada sehari pun yang mereka lewatkan tanpa menangis.

Menangis dalam Islam dicontohkan oleh Nabi dan para sahabat. Mereka bukan menangis karena tak punya harta, kehilangan harta, atau sesuatu yang terkait dengan urusan duniawi.

Mereka menangis karena cinta yang begitu besar kepada Tuhannya. Cinta yang bersumber dari kuatnya raja’ (harapan akan ridha dan kasih sayang Allah) yang terpadu dengan khauf (rasa takut akan murka Allah).

Karena efeknya yang sangat dahsyat, mereka pun sangat menjaga sikap dan tingkah lakunya, agar jangan sampai menzalimi orang lain.

Mereka sangat takut jika air mata orang-orang yang terzalimi mendatangkan murka Allah kepadanya. Boleh jadi, inilah yang memotivasi Khalifah Umar bin Khathab untuk memanggul sekarung gandum dari Baitul Mal, ketika dia melihat seorang ibu dan anak-anaknya, yang notabene adalah rakyatnya, kelaparan. Begitu hebat efek dari air mata.

Dilihat dari perspektif ini, tak heran jika menangis dalam Islam dijadikan barometer untuk mengukur kadar keimanan seseorang. Ada banyak ayat Alquran dan hadis Rasulullah SAW yang mengungkapkan keutamaan menangis.

Dalam Alquran misalnya, Allah menyifatkan orang-orang yang berilmu sebagai mereka yang apabila dibacakan ayat-ayat Allah, menyungkurkan muka mereka (bersujud) sambil menangis dan bertambah khusyuk (QS Al Israa’ [17]: 109).

menangis dalam islam
Foto: Freepik

BACA JUGA: Ini Ayat Alquran yang Membuat Umar bin Abdul Aziz Menangis

Dalam ayat yang lain, Apabila dibacakan ayat-ayat Allah yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis (QS Maryam [19]: 58).

Rasulullah SAW pun bersabda, “Setiap mata akan menangis di hari kiamat kelak, kecuali mata yang menangis karena takut kepada Allah, mata yang terpelihara dari hal-hal yang diharamkan Allah, serta mata yang berjaga di Jalan Allah.

Tidak salah jika kita mencucurkan air mata. Namun ketahuilah, air mata yang paling berkualitas, adalah air mata yang keluar karena harap dan takut kepada Allah SWT. Menangis dalam Islam yang baik disebabkan takut akan dosa kepada Allah SWT.

Jadi, menangis dalam Islam bukanlah hal yang tercela. Justru jika dilakukan untuk mengingat dosa dan bertaubat kepada Allah SWT, menangis dalam Islam dapat mendatangkan pertolongan Allah SWT. Wallahu A’lam. []

Menangis dalam Islam; Bisa Datangkan Pertolongan Allah di Akhirat

What do you think?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Masjid Kasepuhan Cirebon

Keutamaan Dzikir – Islampos

Masjid Raya Bandung

Tampakkanlah Nikmat Allah – Islampos